News Detail

Buat ibu yang bekerja ini tips agar tetap bisa jalani ASI eksklusif

Cuti melahirkan buat karyawan di Indonesia biasanya hanya 3 bulan, dan biasanya itu diambil 1 bulan sebelum HPL. Artinya praktis hanya tersisa waktu 2 bulan untuk bisa memberikan ASI secara penuh.Setelah masa cuti habis, banyak ibu yang bingung memilih tetap melanjutkan ASI, atau tetap bekerja. Tenang Bunda, sekarang, bunda bisa tetap menjalankan ASI ekslusif dan bisa tetap bekerja seperti biasa. Untuk beberapa  bunda, bagaimanapun juga, alasan keuangan atau pilihan pribadi mengharuskan mereka untuk kembali bekerja lebih awal.

Berikut ini beberapa tips yang bisa membantu menyiapkan pemberian ASI buat ibu yang bekerja.

Tips agar bisa tetap memberika ASI Eksklusif untuk ibu bekerja

1. Memahami hak sebagai ibu yang bekerja

Secara hukum, Anda memiliki hak untuk menyusui (jika Anda membawa bayi Anda ke kantor) dan/atau memompa di tempat kerja.

Pekerja/buruh perempuan yang anaknya masih menyusui harus diberi kesempatan sepatutnya untuk menyusui anaknya jika hal itu harus dilakukan selama waktu kerja.” (Pasal 83 UU No. 13/2003)

Tapi tidak semua bos mungkin menyadari apa hak-hak Anda, sehingga Anda mungkin masih harus sedikit memperjuangkan hak menyusui Anda.

Bicarakan dengan baik rencana menyusui Anda dengan atasan Anda jauh-jauh hari sebelum Anda kembali bekerja, bahkan sebelum bayi Anda lahir. Jangan takut untuk menyebutkan bahwa Anda akan membutuhkan area privat dan bersih  dengan pintu yang memiliki kunci di mana Anda dapat memompa ASI Anda. Jika Anda tidak memiliki ruang kantor Anda sendiri, tanyakan apakah Anda dapat menggunakan ruangan supervisor Anda selama waktu-waktu tertentu, atau jika Anda dapat memiliki akses ke sudut ruangan yang tertutup, bersih , dan bebas kekacauan. Serta tanyakan pula di mana Anda bisa menyimpan stok ASI perahan sementara.

Jika Anda merasakan adanya keberatan dari pihak perusahaan, The American College of Obstetricians dan Gynecologists, dilansir dari WebMD, menyarankan untuk meminta dokter kandungan Anda menuliskan surat keterangan pendek untuk atasan Anda; mengutip manfaat kesehatan dari menyusui bagi Anda dan bayi Anda. Dokter Anda mungkin juga ingin merinci apa saja kebutuhan Anda selama menyusui seperti lingkungan yang bersih, pribadi — dan menawarkan beberapa saran tentang bagaimana kondisi ini dapat dengan mudah difasilitasi di tempat kerja Anda.

2. Gunakan pompa ASI baik yang manual atau elektrik

Jika Anda kembali bekerja dengan bayi ASI eksklusif (belum makan makanan padat), memompa di siang hari cukup penting. Jangan pilih pompa ASI yang asal murah. Beli versi terbaik yang Anda mampu. Gunakan pompa ASI elektrik yang memungkinkan Anda untuk memompa kedua payudara pada saat yang sama untuk hemat beberapa menit berharga setiap kali Anda memompa. Atau jika memang cukup mahal bisa menggunakan pompa ASI yang bagus, sehingga hasilnya pompanya maksimal.

Sekitar dua minggu sebelum Anda berencana untuk kembali bekerja, pelajari setiap fungsi onderdil dan cara kerja pompa ASI Anda. Baca cara penggunaan dengan hati-hati sumber informasi terbaik untuk bagaimana untuk menempatkan pompa bersama-sama, bagaimana untuk mendapatkan hasil yang terbaik dari pompaan, dan cara untuk membersihkannya. Anda juga dapat menemukan tips bermanfaat tentang memaksimalkan jumlah susu yang dapat Anda memompa.

Baca juga ini ya: Pentingnya MPASI bagi bayi

3. Membuat jadwal menyusui/memompa ASI

Pekerjaan memompa ASI ini perlu rutinitas yang tejadwal dengan baik,  jika bunda  sudah kelewatan sesi memompa. Hal ini dapat menyebabkan pembengkakan (mastitis) dalam jangka pendek dan pasokan ASI yang berkurang dalam jangka panjang.

Jika Anda memiliki Microsoft Outlook atau program kalender lainnya, penting untuk membuat reminder setiap jadwal memompa. Dengan cara ini, Anda tahu Anda telah “ditagih” waktu, rekan kerja tahu bahwa Anda sedang sibuk dengan jadwal lain, dan Anda lebih mungkin untuk menaati jadwal.

Minum beberapa gelas air tepat sebelum memompa. Susui bayi Anda di pagi hari sebelum Anda berangkat kerja dan pompa segera setelah Anda sampai di kantor. Di pagi hari Anda akan memiliki lebih banyak susu dan Anda akan cenderung menundanya setelah Anda terlibat dalam proyek kantor. Karena payudara Anda memproduksi ASI terus menerus, Anda masih akan memiliki cukup susu untuk makan pagi pertama bayi Anda bahkan jika Anda memompa beberapa ons sebelum ia terbangun.

Anda mungkin perlu untuk memompa dua sampai tiga kali setiap hari untuk membuat susu yang cukup untuk bayi Anda sementara dia bersama dengan pengasuh Anda. Penelitian menunjukkan bahwa bayi menyusui antara 1-6 bulan meminum rata-rata 2-4 ons per satu kali makan. Ketika bayi Anda bertambah usia, ASI Anda akan berubah mengikuti kebutuhan bayi Anda. Jadi, bayi Anda akan tetap mendapatkan gizi yang ia butuhkan dari kadar yang sama dari total ons pada usia 9 bulan seperti yang ia dapatkan di usia 3 bulan.

Baca juga: Ini usia bayi terbaik untuk diberikan MPASI

4. Menyiapkan freezer khusus untuk ASI

ASI membutuhkan tempat freezer yang bersih dan tidak tercampur dengan bahan makanan lain. Jika memungkinkan membeli freezer khusus atau kulkas yang baru akan lebih baik.

Sebelum berangkat kerja, pompa dan simpan persediaan kecil ASI di freezer. Anda akan merasa lebih percaya diri dan Anda akan cenderung khawatir tentang memompa ASI yang cukup untuk bayi Anda saat Anda sedang pergi.

ASI yang telah dibekukan kehilangan beberapa enzim pelindung dan antibodi yang hadir dalam susu segar. Namun, ASI yang didinginkan masih memiliki lebih banyak antibodi dan gizi lebih tepat untuk bayi daripada susu formula, sehingga aman dan boleh-boleh saja untuk memberikan si kecil stok susu simpanan, khususnya jika Anda tidak mampu memompa banyak dalam beberapa hari. Anda dapat menyimpan susu dalam freezer untuk antara enam dan 12 bulan, dan bisa secepatnya diberikan ke bayi dalam waktu delapan hari setelah dipompa. Pastikan untuk melabel botol susu dengan nama Anda serta tanggal dan jam berapa Anda memompa susu.

ASI juga aman disimpan pada suhu kamar (antara 19 dan 26 derajat Celcius) selama enam sampai delapan jam. Jika situasi mengharuskan Anda untuk memompa ASI di kantor dan memberikannya segera untuk bayi Anda di rumah, Anda bisa mengirim botol susu yang disimpan dalam kotak pendingin kecil ke rumah dengan bantuan kurir online.

5. Kenakan pakaian untuk BUSUI atau yang mudah untuk melakukan pemompaan ASI

Kenakan pakaian yang mudah untuk dibuka atau dilepas karena Anda akan sibuk membuka-tutup baju beberapa kali sehari. Hindari kain yang mudah menunjukkan noda seperti sutra; atasan gelap atau bermotif adalah ide yang baik. Siap sedia selendang atau scarf di tangan untuk menutupi dada jika kantor Anda terasa dingin.

Untuk memudahkan memompa, kenakan bra menyusui. Bra jenis ini memungkinkan Anda untuk memompa “lepas tangan”  tanpa harus memegangi botol sehingga Anda masih mampu mengerjakan hal lainnya di saat bersamaan.

Anda dapat membuat bra menyusui kreasi sendiri dengan menggunakan sport bra bekas dan mengiris lubang cukup besar untuk perisai pompa dapat muat agar Anda dapat melakukan kompresi. Bra buatan sendiri bekerja sama baiknya dengan bra memompa pasaran juga lebih murah.

Perlu juga menyiapkan pakaian ganti seperti bra, atasan, dan bantalan payudara cadangan di kantor untuk persediaan di saat gawat darurat.

6. Siapkan di malam sebelumnya

Persiapkan dan kemas semua perlengkapan memompa ASI yang Anda butuhkan di malam sebelumnya: alat pompa bersih, kotak pendingin untuk menyimpan stok ASI perah, sikat untuk mencuci botol dan pompa, botol susu bersih, bra menyusui cadangan, tisu basah dan kering, dan suplemen menyusui (opsional). Anda juga ingin membawa pompa tangan manual untuk cadangan.

Jangan lupa juga untuk menyiapkan tas bayi terpisah untuk perlengkapan bayi Anda jika Anda membawanya ke kantor, ke tempat penitipan anak, atau untuk bawaan pengasuhnya. Siap sedia stok ASI perah di kulkas untuk makan bayi di rumah sementara Anda bekerja di kantor.

Demikian tipsnya untuk ayah bunda dari kami semoga bermanfaat